Pages

Thursday, 23 July 2015

KUNTUMAN CINTA



Sayang,
Ceritanya kuntum bunga yang mekar indah dahulu,
kini layu diperkarangan hatimu yang senantiasanya syahdu,
dan taktala itu aku melihat,
kemerahan warna cinta itu makin pudar
Dek luka acak-acakkan semalaman.

Sayang,
Apa jiwa ini  kebisuan kerana terluka?
atau mungkin sering mengapur penuh keghairahan
perihal kisah dari romantikus dunia
hingga kau sendiri hancur luluh.

Sayang,
Jika hanya luaran yang biasanya kau puja
lihatlah di setiap kehadiran sela-sela yang wujud 
pangkalnya aku tidak akan selalu teguh
menahan terik dan puput bayu disetiap hidupku.

Sayang,
Barangkali ini terakhir kali kemegahanku ada untukmu,
 luluh saat menggapai ikhlasmu yang klimis,
demi kuntuman cinta yang kau damba ini
biarkan aku berakhir dengan senda yang sinis


Miera K.

No comments:

Post a Comment