Owner Post Them Follow Dash



Kamiera
Atelophobia;

Bonjour!


Hello and welcome to my blog
I pour my heart and thoughts here
Pardon my words. Because im not a creature at all.

Tagboard

⊰HOVER ME!⊱
Please do not spam my cbox. Please put your blog link so I can visit you back.
[POST CODE. WIDTH 219 HEIGHT 100]
[FORM CODE. WIDTH 175 HEIGHT 86]


Skins by: IlliShuhada
Basecode : PikaChan
Best viewed in Mozilla and Google Chrome
Adalah haram untuk buka page source dan curi code di sini

Kerna aku manusia biasa

Aku henyuk dua pejal bulat daging punggungku di sofa merah delima dengan rakus sambil menunggu angka giliran aku.“Datang awal pun ramai orang, ” bentak hati aku.
Dalam keasyikan pelanggan dengan urusan mereka, pandangan aku tertancap pada tubuh-tubuh manusia yang ligat buat aku berfikir seorang diri. Aku imbas momen-momen saat aku gigih mengeja hingga aku pandai berdikari sendiri, Sinis.

 Peace hate war so much while war is struggling for peace.”

Betul-betul buat aku ingat pada teman aku. Saat keamanan yang ada buat manusia leka itulah tanda perang yang bakal tiba sedangkan bersusah payah berperang untuk dapatkan keamanan adalah perkara yang sukar dicapai.
Pendekkan ceritanya.

Apa yang merunsingkan aku saat ini ialah perbezaan yang aku sendiri lihat dengan mata kepala aku. Jelek, bercampur baur perasaan aku. Keadaan mengubah segalanya. Mungkin aku tidak bernasib baik untuk dilahirkan awal dalam keadaan serba biasa. Aku sendiri selesa digelar perempuan biasa, bukan kerana aku selekeh atau sebagainya. Tapi nilai dalam diri aku yang berbeza dengan anak muda sekarang.

Ahh, celaru fikiran aku bila mengenang 10 tahun akan datang. Mampukah aku mendidik anak-anak aku seperti mana aku dididik oleh ibubapa aku dahulu. Aku mampu berharap teknologi tidak akan musnahkan anak bangsa sendiri. Rosak, punah semua. (Mungkin prasangka aku).
Macam-macam trend aku tengok, kenapa perlu ubah setiap benda walaupun aku mengaku manusia sekarang terlalu inovatif, kreatif sangat. Masya Allah, tidak padan dengan usia kreatifnya kadang-kadang sampai satu tahap aku rasa.

Bullshit!

Terlalu melampau pada aku yang berhati kampungan ini. Mungkin ada yang baik mungkin ada yang tidak. Tapi itu pandangan aku.
Perempuan sekarang banyak yang berhijab tapi tergedik-gedik. Aku tidak mahu nanti semua perempuan bertudung dilabel hipokrit, bertudung kerana fesyen bukan kerana tuntutan agama. Marahkan aku kalau kau orang tak setuju. Bukak mata sikit, semuanya dunia je. (Gelak sendiri). Halal haram entah kau letak mana berhijab pun. Macam mana yang rambut berwarna pelangi selain warna asas orang melayu pula? Kah!

Ahh, sucks!

Itu aku rasa macam nak ambik buat mop. Bersyukur lah dengan apa yang kita dah ada. Manusia ni memang tepat sangat kalau dipadankan dengan istilah “demand". Tak akan pernah rasa cukup dengan apa yang sedia ada. Lumrah itu biasa bertepatan dengan fitrah manusia, Cuma kadang kau kena bertegas dengan diri jangan diikutkan sehingga tolak tepi apa yang sepatutnya. Aku malu kalau orang hina bangsa aku. Sebab maruah aku juga tercalar pada aku. Sudah! Tak baik aibkan orang lain. Pesan aku pada diri sendiri.

Aku fikir mereka sudah menamatkan segala kekeruhan yang pernah ada. Aku silap, silap kerana perang tidak akan pernah berhenti. Perang dengan naluri adalah perang paling bahaya malah lebih dahsyat dari perang dingin yang hampir cetuskan perang dunia ke-3. Aku mengeluh kuat, (makcik sebelah pandang pelik pada aku). Banyak benda yang aku lihat jauh terpesong dari apa yang sepatutnya. Aku sendiri banyak khilaf cuma tak salah aku saling memperingatkan. Aku manusia, kau manusia, jangan asyik nak melenting!

“HAK AKU SUKA HATI AKU LAH NAK BUAT APA!”

Senang cerita esok kau mati, kau kafan, kau mandi, kau tanam dan kau talkin lah diri kau sendiri sebab apa? Kau cakap kubur masing-masing kan?


Letih aku mengomel sendiri. “1108 kaunter 4, ” diulangi kali kedua.
Tersentak aku dari kusyuk mengelamun. Nyaris terlepas giliran aku, setelah urusan aku disitu selesai lantas aku pulang bertemu kekasih hati.